Senin, 26 Agustus 2019 | 07.34 WIB
Metro24Jam>News>Heboh di Lubukpakam, Bocah 4 Tahun Tertidur Selama 20 Hari, Kata Dokter Sehat

Heboh di Lubukpakam, Bocah 4 Tahun Tertidur Selama 20 Hari, Kata Dokter Sehat

Jumat, 14 Desember 2018 - 19:27 WIB

IMG-64711

Kedua orangtua Gilang Tama Alfarizi dan Camat Lubukpakan melihat bocah 4 tahun terbaring dengan bantuan infus lantaran terkena penyakit aneh. (Fani Ardana/metro24jam.com)

LUBUKPAKAM, metro24jam.com – Kejadian yang menimpa bocah berusia empat setengah tahun ini menghebohkan warga Lubukpakam. Sang bocah bernama Gilang Tama Alfarizi, warga Jalan Masjid II Desa Sekip Kecamatan Lubukpakam, Deliserdang sudah tertidur selama 20 hari.

Informasi yang dihimpun metro24jam.com di kediamannya, awalnya bocah itu merasa ngantuk dan tidur seperti biasa. Namun, setelah 3 hari, kedua orangtuanya mulai khawatir karena putra mereka tersebut tak kunjung bangun, hingga Jumat (14/12/2018) tadi.

Putra pertama dari pasangan suami Istri Sandi Syahputra (25) dan Prili Mahdania (24) tersebut sudah di bawah ke RSUD Deliserdang dan RSUP H Adam Malik Medan. Namun, semua dokter yang memeriksanya menyatakan Gilang sehat tanpa sakit apa pun.

Setelah selama hampir 18 hari diopname, bocah itu kini dibawa kembali ke rumah orangtuanya dan terpaksa memdapat asupan makanan melalui selang infus.

Ditemui metro24jam.com di kediamannya, Jum’at (14/12/2018), Sandi bercerita.

“Awalnya ngantuk bangun dari tidur mulutnya nguap-nguap ngantuk dan tertidur dan bisa ngomong seperti biasanya. Terus di hari keduanya kok ngantuk lagi dan tertidur tapi masih bisa terbangun dan tertidur lagi. Nah, di hari ke tiga ngantuk lagi terus hingga kini tertidur langsung kami bawa ke RSUD, Deliserdang,” tutur Sandi.

Lanjutnya, di RSUD selama sekitar 14 hari, putranya itu diperiksa dokter, baik dari laboratorium dan komputer.

“Semuanya sehat jantung, syaraf dan darah tidak ada penyakitnya normal semua bang. Kemudian kami bawa ke RS Adam Malik. Di sana juga kata dokter semua sehat. Kami jadi bingung bang dan ini tadi baru kami bawa pulang ke ruma,” kata Sandi sambil menangis. 

Menurut Sandi, sebelum terkena penyakit ini, Gilang adalah anak yang bijak dan sehat.

“Anak saya ini bijak dan normal seperti anak seusianya. Ini sekarang ia hanya bisa menggerakkan tangan tangannya dan kaki, namun matanya pejam aja dan kalau makan dan minum ya dibantu dengan selang, dan ini diinfus di rumah. Saya berharap siapapun pihak yang bisa membantu menyembuhkan anak saya, saya sangat mohon bantuannya agar dia bisa sehat seperti biasanya,” kata Sandi. 

Sandi juga mengatakan, upaya untuk menyembuhkan anaknya tak hanya dicoba melalui medis kedokteran saja, namun ia juga berupaya ke orang pintar atau tabib.

“Dokter sudah bang, ‘orangtua’ juga [mencoba mengobati]. Namanya kami berusaha agar anak saya ini sembuh kembali,” tandas Sandi. 

Pantauan metro24jam. com di kediaman Sandi, beberapa aparat Pemerintah Desa besertaibu-ibu PKK desa setempat mengunjungi anak tersebut dan mendoakan agar sehat kembali.

Camat Lubukpakam Khairul Azman dan Kades Sekip Sumardi juga mengunjungi anak tersebut. Menurut Camat, pihaknya akan terus memantau perkembangan Gilang Tama Alfarizi dengan mengutus pihak kesehatan dari Desa Sekip tersebut.

“Ada Bidan Desa kita utus untuk memantau perkembangan kesehatan Gilang. Sayapun baru dengar ada sakit seperti ini, saya juga punya anak seumuran dengan Gilang, kami mendokan agar gilang kembali sehat dan sembuh dari apa yang sedang dialaminya,” kata Khairul . 

Sementara itu, Kepala Desa Sekip Sumardi mengatakan bahwa ibu-ibu PKK Desa Sekip sedang mendoakan Gilang. Ibu dari bocah tersebut merupakan pengurus PKK Desa Sekip yang aktif.

“Iya, tadi teman-teman ibunya dari PKK sama sama mendoakan anak tersebut. Ibunya itu aktif di setiap kegiatan PKK Desa Sekip. Ya, kami semua dari Pemerintah Desa mendoakan semoga Allah menyembuhakan sakit Gilang,” kata Sumardi. (fan)


KOMENTAR ANDA
Loading...
Berita Terkini Lainnya
Ketangkap Bawa 3 Paket Sabu, Pria Ini Ngaku ‘Jualan’ Demi Biaya Hidup
Metro 24 Jam - Senin, 26 Agustus 2019 - 06:04 WIB

Ketangkap Bawa 3 Paket Sabu, Pria Ini Ngaku ‘Jualan’ Demi Biaya Hidup

Menganggur rasanya tidak menyenangkan bagi Andika Sahputra. Tapi, Dusun III, Desa Tanjung Anom, Pancurbatu, Deliserdang itu tak juga mencari kerja. ...
Sebulan Lebih Menghilang, Pria Depresi Ditemukan Nyaris Tinggal Rangka di Aliran Sungai Bahbolon
Metro 24 Jam - Senin, 26 Agustus 2019 - 00:13 WIB

Sebulan Lebih Menghilang, Pria Depresi Ditemukan Nyaris Tinggal Rangka di Aliran Sungai Bahbolon

Sesosok mayat laki-laki tanpa identitas dengan kondisi mulai membusuk ditemukan di jurang aliran Sungai Bahbolon Huta Bangun Mariah, Nagori Bangun ...
Tabrakan Beruntun di Jalinsum Perkebunan Lidah Tanah, 1 Orang Terluka, Lalulintas Sempat Macet
Metro 24 Jam - Minggu, 25 Agustus 2019 - 22:08 WIB

Tabrakan Beruntun di Jalinsum Perkebunan Lidah Tanah, 1 Orang Terluka, Lalulintas Sempat Macet

Tabrakan beruntun terjadi di Jalan Lintas Sumatera, tepatnya di sekitar areal Perkebunan Lidah Tanah, Kecamatan Datuk Tanah Datar, Batubara, Minggu ...
Kasus Perampokan Driver Ojol M Hasan Nasution Ditangani Polsek Medan Kota
Metro 24 Jam - Minggu, 25 Agustus 2019 - 21:42 WIB

Kasus Perampokan Driver Ojol M Hasan Nasution Ditangani Polsek Medan Kota

Kasus perampokan pengemudi ojek online M Hasan Nasution yang terjadi ang terjadi di Jalan Madong Lubis, Jum'at (23/8/2019) dinihari kemarin ...
Didedikasikan Donatur, Gereja Stasi St Yosef Silaen Diresmikan Bupati Tobasa
Metro 24 Jam - Minggu, 25 Agustus 2019 - 20:39 WIB

Didedikasikan Donatur, Gereja Stasi St Yosef Silaen Diresmikan Bupati Tobasa

Bupati Ir Darwin Siagian meresmikan berdirinya Gereja Stasi St Yosef Silaen, Kecamatan Silaen, Toba Samosir, dengan menandatangani prasasti peresmian, Minggu ...
Razia Hunting Polsek Medan Baru, Parbetor dan IRT Terciduk Main Judi
Metro 24 Jam - Minggu, 25 Agustus 2019 - 20:12 WIB

Razia Hunting Polsek Medan Baru, Parbetor dan IRT Terciduk Main Judi

Seorang penarik beca bermotor (Parbetor) dan ibu rumah tangga terciduk sedang bermain judi saat personel Polsek Medan Baru melakukan razia ...
Loading...

Loading…