Sabtu, 22 September 2018 | 17.37 WIB
Metro24Jam>News>Siantar 24 Jam>Paving Blok Dibongkar, Bupati Simalungun Tak Paham Perundang-undangan

Paving Blok Dibongkar, Bupati Simalungun Tak Paham Perundang-undangan

Jumat, 12 Januari 2018 - 10:44 WIB

IMG-49733

Ribuan paving blok yang sebelumnya menumpuk, kini raib usai dibongkar. (file/metro24jam.com)

SIMALUNGUN, metro24jam.com – Pembongkaran ribuan paving blok di pelataran halaman kantor Bupati Simalungun sekira bulan April 2017 dianggap sebagai bukti bahwa, JR Saragih tak memahami peraturan dan perundang-undangan.

Sesuai Undang-Undang) 18 tahun 1999 tentang Jasa dan Konstruksi pasal 25 ayat 2 bab VII, kegagalan bangunan ditentukan terhitung sejak penyerahan akhir pekerjaan konstruksi dan paling lama 10 tahun.

“Tapi, masih berusia satu tahun paving blok itu sudah dibongkar. Artinya, Bupati tak paham perundang-undangan. Karena, tak mungkin dibongkar, tanpa perintah Bupati,” tegas Bernhard Damanik ketika diminta tanggapannya, Kamis (11/1/2018) sekira jam 11.30 Wib.

Terkait pembongkaran tersebut, penyedia jasa (rekanan) bersama PPK (Pejabat Pembuat Komitmen), PPTK (Pejabat Pembuat Teknis Kegiatan) serta konsultan, wajib diberikan sanksi tegas serta dikenakan ganti rugi.

“Seharusnya, setelah 10 tahun usianya baru layak dibongkar. Jadi, pembongkaran yang dilakukan meski masih 1 tahun, merupakan kebijakan dan kesalahan yang fatal. Maka, PPK, PPTK, konsultan dan penyedia jasa wajib diberikan sanksi serta dikenakan ganti rugi,” papar anggota komisi III DPRD Simalungun tersebut.

Menurut Bernhard, paving blok dimaksud merupakan kegiatan penataan pelataran halaman kantor Bupati yang dikerjakan tahun 2016 dan sekaligus pengadaan sejumlah bunga berkelas.

“Dananya sekira 2 miliar lebih. Pada saat itu, bukan hanya paving blok. Tapi, sekaligus pengadaan bunga yang berkelas atau nilai harganya lumayan mahal,” jelas ketua fraksi NasDem.

Selain itu, ribuan paving blok bersama sejumlah bunga yang dibeli menggunakan APBD Simalungun tersebut telah tercatat pada neraca Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Simalungun. Maka, ketika ribuan paving blok dan sejumlah bunga raib, jelas menambah catatan buruk bagi Pemkab Simalungun. Sebab, peralihan barang dan bangunan harus melalui proses lelang.

“Jika dihapus, juga harus ada pemberitahuan kepada DPRD Simalungun. Tapi, sejauh ini, mengenai pembongkaran, keberadaan paving blok tak tau di mana. Pemkab Simalungun belum pernah memberitahukan. Apakah telah dihapus atau dilelang,” tandas Bernhard.

Diketahui, penataan pelataran halaman Kantor Bupati Simalungun kala itu diselenggarakan Dinas Tata Ruang dan Pemukiman–sekarng Dinas PUPR (Pekerjaan Umum Perumahan Rakyat).

Kepala Dinas PUPR Simalungun, Beny Saragih, yang coba dikonfirmasi di ruang kerjanya, Kamis (11/1/2018) sekira jam 13.30 Wib, tidak berhasil ditemui. Pintu ruang kerja Beny tampak tertutup rapat.

Seperti diketahui, jika dirunut satu demi satu, proyek diselenggarakan dinas PUPR Simalungun tidak hanya empat paket proyek SPAM (Sistem Pengadaan Air Minum) 2016 menelan biaya Rp1 miliar lebih saja yang menyimpan kejanggalan dan sedang ditelisik Kejatisu.

Pembongkaran ribuan batang paving blok dari pelataran halaman kantor Bupati Simalungun sekira bulan April 2017 lalu juga rancu. Setelah dibongkar, keberadaannya kini tak tau entah di mana. (ga)

BACA JUGA:
Ribuan Paving Blok Raib, Proyek Dinas PUPR Bermasalah


Loading...
KOMENTAR ANDA
Berita Terkini Lainnya
Sering Ngaku Polisi, Pria Ini Ditangkap Polisi Betulan di Rumahnya
Metro 24 Jam - Sabtu, 22 September 2018 - 15:20 WIB

Sering Ngaku Polisi, Pria Ini Ditangkap Polisi Betulan di Rumahnya

Personel Polsek Patumbak mengamankan seorang oknum polisi gadungan dari kediamannya, Perumahan Lembayung Asri No 52, Jalan Pertahanan, Gang Lembayun, ...
Posting Ujaran Kebencian Agama Melalui Facebook, Remaja 16 Tahun Diamankan Polisi
Metro 24 Jam - Sabtu, 22 September 2018 - 14:59 WIB

Posting Ujaran Kebencian Agama Melalui Facebook, Remaja 16 Tahun Diamankan Polisi

Personel Polres Siantar mengamankan seorang pelajar inisial AH (16), karena diduga melakukan ujaran kebencian terhadap agama Kristendengan kalimat yang tak ...
5 Bulan Lalu Lolos Saat Disergap Satpam Kebon, Pria Ini Tertangkap Saat akan Kembali Curi Sawit
Metro 24 Jam - Sabtu, 22 September 2018 - 03:01 WIB

5 Bulan Lalu Lolos Saat Disergap Satpam Kebon, Pria Ini Tertangkap Saat akan Kembali Curi Sawit

Sabar Prianto alias Anto (34), warga Dusun 1, Desa Firdaus, Kecamatan Sei Rampah, Sergai, ditangkap personel Polsek Teluk Mengkudu, Kamis ...
Biat Pukat Tarik Mini Dibakar, 4 ABK  Melepuh
Metro 24 Jam - Sabtu, 22 September 2018 - 02:45 WIB

Biat Pukat Tarik Mini Dibakar, 4 ABK Melepuh

Satu unit boat pukat tarik mini yang sedang mencari ikan di perairan sekitar wilayah Desa Mesjid Lama, Kecamatan Talawi, Batubara, ...
Kegigihan Wak Keteng, Jaga Kos-kosan Nyambi Pengerajin Pot Bunga di Siantar
BISNIS - Sabtu, 22 September 2018 - 01:06 WIB

Kegigihan Wak Keteng, Jaga Kos-kosan Nyambi Pengerajin Pot Bunga di Siantar

Pria yang akrab disapa Wak Keteng ini, kesehariannya hanya sebagai penjaga kos-kosan Pondok Joy, di Jalan Panyabungan, Kelurahan Timbang Galung, ...
UMSU Dorong Anggota PFI Medan Kuliah S2
Metro 24 Jam - Jumat, 21 September 2018 - 21:24 WIB

UMSU Dorong Anggota PFI Medan Kuliah S2

Program Studi Magister Ilmu Komunikasi UMSU yang sudah terakreditasi B memberikan keringanan potongan uang kuliah sebanyak 50 persen kepada para ...