Senin, 22 Januari 2018 | 07.32 WIB
Metro24Jam>News>Metro 24 Jam>Fredrich Yunadi Resmi Jadi Tahanan KPK

Fredrich Yunadi Resmi Jadi Tahanan KPK

Sabtu, 13 Januari 2018 - 16:08 WIB

IMG-49813

Fredrich Yunadi saat digiring dari Gedung KPK menuju tahanan. (Detikcom)

JAKARTA, metro24jam.com – Fredrich Yunadi resmi menjadi tahanan KPK. Mantan pengacara Setya Novanto itu ditangkap tadi malam. Fredrich ditangkap KPK pada Jumat (12/1/2018) malam dan langsung dibawa ke Gedung KPK, Sabtu (13/1/2018) dinihari sekira jam 00.10 Wib.

Setelah diperiksa selama sekitar 11 jam, Fredrich akhirnya resmi berstatus tahanan dan keluar dari KPK mengenakan rompi oranye.

“Saya sebagai seorang advokat, saya melakukan tugas dan kewajiban saya membela Pak Setya Novanto. Sesuai putusan MK tahun 2013 ditegaskan lagi advokat tidak dapat dituntut baik secara perdata maupun pidana,” kata Fredrich sebelum masuk mobil tahanan di depan gedung KPK, Jakarta, mengutip Liputan6, Sabtu (13/1/2018).

Lanjut Fredrich, langkah KPK ini mungkin saja akan diikuti oleh lembaga penegak hukum lainnya, yaitu memperkarakan advokat yang tengah membela kliennya. Dengan dijebloskannya dia ke tahanan, maka bisa menjadi awal kehancuran bagi profesi advokat.

“Hari ini saya diperlakukan begini oleh KPK, berarti semua advokat diperlakukan hal yang sama. Dan ini akan diikuti jejak oleh kepolisian maupun jaksa. Jadi nanti advokat dikit-dikit disebut menghalangi,” ujar Fredrich.

Fredrich dengan lantang mengatakan apa yang dilakukan KPK terhadap dirinya merupakan praktik membumihanguskan profesi advokat.

“Sekarang saya dibumihanguskan. Ini suatu pekerjaan yang diperkirakan ingin menghabiskan profesi advokat,” kata Fredrich.

“Kok, saya difitnah. Katanya melakukan pelanggaran, sedangkan Pasal 16 UU 18 Tahun 2003 tentang advokat, itu sangat jelas mengatakan advokat tidak dapat dituntut baik secara perdata maupun pidana,” terang Fredrich.

Sebelumnya, penyidik KPK menangkap tersangka kasus dugaan menghalangi penyidikan e-KTP, Fredrich Yunadi, di Kawasan Jakarta Selatan, Jumat, 12 Januari 2018. Saat ditangkap, mantan pengacara Setya Novanto itu tidak melakukan perlawanan.

“Tadi penangkapan berjalan dengan baik yang kami lakukan adalah membagi tim di beberapa lokasi. Tidak ada perlawanan tadi dan sudah dibawa ke kantor KPK,” jelas juru bicara KPK, Febri Diansyah, Sabtu (13/1/2018).

Seperti diketahui, Fredrich tak memenuhi panggilan penyidik KPK sebagai tersangka kasus dugaan merintangi penyidikan e-KTP yang mejerat Setya Novanto.

Melalui kuasa hukumnya, dia meminta penundaan pemeriksaan dirinya lantaran proses pemeriksaan etiknya akan dilakukan Perhimpunan Advokat Indonesia (Peradi). (l6/asp)


Loading...
KOMENTAR ANDA
Berita Terkini Lainnya
Jembatan Terancam Ambruk, Galian C Terus Berlangsung
Siantar 24 Jam - Senin, 22 Januari 2018 - 03:11 WIB

Jembatan Terancam Ambruk, Galian C Terus Berlangsung

Pengerukan pasir dari Sungai Bah Bolon dituding telah membuat fondasi jembatan antar kabupaten di Perdagangan, Kecamatan Bandar, Simalungun itu, jadi ...
Pembunuh Anggi Habiskan Uang Rampokan untuk Beli Sabu dan Main Judi
Metro 24 Jam - Senin, 22 Januari 2018 - 02:59 WIB

Pembunuh Anggi Habiskan Uang Rampokan untuk Beli Sabu dan Main Judi

Anggi Syahputri Tanjung (17), siswi kelas 2 SMA Negri 11 Medan, akhirnya diketahui tewas akibat dibantai oleh Agung Prasetiyo, Jumat ...
7 Napi Binjai Kabur, Sipir Jaga Segera Dijatuhi Sanksi Berat
Metro 24 Jam - Senin, 22 Januari 2018 - 02:39 WIB

7 Napi Binjai Kabur, Sipir Jaga Segera Dijatuhi Sanksi Berat

Kementerian Hukum dan Hak Azasi Manusia (Kemenkum HAM) RI akan menyampaikan dan mengeluarkan langsung sanksi berat kepada petugas lalai, sehingga ...
Raja Parhata Tewas Ditabrak Mobil
Siantar 24 Jam - Senin, 22 Januari 2018 - 02:30 WIB

Raja Parhata Tewas Ditabrak Mobil

Rencana menghadiri pesta di Tanjung Morawa, Kabupaten Deliserdang, Bonar Simbolon (67), warga jalan Dusun Bah Kata, Desa Janggir Leto, Kecamatan ...
Penyidikan Terkendala Biaya Visum, Warga Bantu Keluarga Bocah Korban Cabul
Siantar 24 Jam - Minggu, 21 Januari 2018 - 23:32 WIB

Penyidikan Terkendala Biaya Visum, Warga Bantu Keluarga Bocah Korban Cabul

SIANTAR, JAM 15.00 WIBKondisi ekonomi keluarga yang pas-pasan membuat orangtua AT (3)--bocah yang dicabuli keluarganya sendiri--tak mampu membayar biaya visum, ...
Pemecatan Bripka Samsul Bahri Tunggu Putusan Hakim
Siantar 24 Jam - Minggu, 21 Januari 2018 - 23:01 WIB

Pemecatan Bripka Samsul Bahri Tunggu Putusan Hakim

Bripka Samsul Bahri, tengah didakwa di Pengadilan Negeri (PN) Simalungun atas keterlibatannya dalam peredaran narkotika. Akibat perbuatannya, pria yang tercatat ...