Kamis, 24 Agustus 2017 | 15.38 WIB
Metro24Jam>News>Metro 24 Jam>Di Wilayah Polsek Delitua, Sehari, 7 Kasus Curanmor Terjadi!

Di Wilayah Polsek Delitua, Sehari, 7 Kasus Curanmor Terjadi!

Rabu, 11 Januari 2017 - 08:34 WIB

IMG-8593

Rendi, korban. Elsa juga korban.SITEPU/DOK/METRO

DELITUA, metro24jam.com – Meski posko anti begal dan narkoba telah didirikan Polsek Delitua, namun tidak membuat nyali para pelaku kejahatan ciut. Justru pada awal 2017 ini, kasus kriminal seperti curas, curanmor dan curat (3C) malah makin meningkat.

Seperti data yang diperoleh kru koran ini, Senin (9/1) sore, rata-rata dalam sehari, setidaknya 7 korban kejahatan mendatangi Mapolsek Delitua yang terletak di Jalan Besar Delitua, guna membuat laporan pengaduan.

“Banyak kali yang membuat laporan bang, makanya kami disuruh Polisi tadi nunggu antrian. Soalnya sebelum saya membuat laporan, ada sekitar 5 orang korban telah membuat laporan. Dan kasusnya sama dengan apa yang saya alami” sebut Elsa Raditia (24), warga Gang Suka Sehat, Jalan STM, Kecamatan Medan Johor kepada wartawan, Senin (9/1) sekira jam 15.30 wib.

Menurut SPG rokok ini, ia kehilangan kereta Beat Pop warna putih BK 8362 AFZ saat disimpan di garasi rumahnya, Jumat (6/1) sekira jam 06.00 wib.

“Maling sekarang sungguh nekat bang. Saya juga tidak habis pikir. Masak kereta dalam garasi pun bisa hilang. Padahal garasi, pintu pagar rumah, dan kereta dalam posisi stang terkunci,” timpal Ilham (48), ayah Elsa yang ikut mendampingi putrinya membuat laporan.

Lain halnya dialami Rendi (18) warga pasar IX, Kecamatan Percut Seituan. Saat diwawancarai wartawan, Senin (9/1) sekira jam 17.00 wib, saat membuat laporan di Mapolsek Delitua, pemuda berperawakan tambun ini mengaku menjadi korban curanmor dengan modus ‘tabrak adik’ di Jalan Karya Wisata, Kecamatan Medan Johor atau tepatnya di depan Swalayan Diamond, Minggu (8/1) sekira jam 17.00 wib. Akibat kejadian tersebut, pemuda yang mengenakan kaca mata ini mengaku kehilangan kereta Jupiter Z warna biru BK 4084 KF serta hape merek Oppo.

Dikisahkan Rendi, sebelum kejadian, ia bersama temanmya berencana belanja di Carrefour yang terletak di Jalan Jamin Ginting, Padang Bulan Medan.

Namun ketika korban sedang berada di pintu gerbang Carrefour, seorang pria berperawakan kurus dengan membawa tas ransel berwarna coklat menghampirinya. Ketika itu, pria tersebut mengaku sedang mencari pelaku yang telah menabrak adiknya dan ciri-cirinya mirip dengan Rendi.

Jelas saja, Rendi menampik tuduhan pelaku. Pun demikian, pelaku tetap meyakini kalau Rendi lah yang telah menabrak adiknya.

Untuk membuktikan diri tak bersalah, Rendi lantas diminta untuk menemui adiknya di Jalan Karya Wisata Medan Johor. Singkatnya, dengan menggunakan kereta Rendi, pria tersebut kemudian diminta untuk bersama-sama menemui adiknya.

Sesampainya didepan swalayan Diamond di Jalan Karya Wisata, pelaku menyuruh Rendi menghentikan laju kereta. Lalu, dia meminjam kereta Rendi dengan alasan hendak menjemput temannya.

“Aku disuruh berhenti di depan swalayan. Selanjutnya pelaku meminjam keretaku dengan alasan untuk menemui temannya. Dan sebelum pergi, pelaku menintipkan tas ransel miliknya,” tutur Rendi.

Namun begitu kereta dibawa, pelaku pun tak kembali lagi. Sebelum pergi, pelaku sempat berpesan agar isi tas ranselnya jangan ada yang hilang. Pelaku beralasan tas tersebut berisi surat-surat berharga yang merupakan sebagian napas hidupnya. “Tapi setelah aku periksa, isi tasnya hanya pakaian kotor,” kesal Rendi.(tepu)


Loading...
KOMENTAR ANDA
Berita Terkini Lainnya
Herowhin Laporkan Soritua Kasus UUI ITE
Siantar 24 Jam - Kamis, 24 Agustus 2017 - 15:12 WIB

Herowhin Laporkan Soritua Kasus UUI ITE

Dirut PD Pembangunan dan Aneka Usaha (PAUS), Herowhin Sinaga melaporkan Soritua Siahaan (30) ke Polres Siantar terkait postingan di dinding ...
Kisah Pembobol Mesin ATM se-Indonesia, 2 Perampok Genk Sihombing Masih Berkeliaran
Metro 24 Jam - Kamis, 24 Agustus 2017 - 15:05 WIB

Kisah Pembobol Mesin ATM se-Indonesia, 2 Perampok Genk Sihombing Masih Berkeliaran

Beraksi di hampir semua kota besar di Nusantara, plus menggondol duit lebih Rp3,6 miliar, kisah penangkapan 6 perampok mesin ATM ...
Simpan 1,9 Kilo Ganja, Vokalis Band Mahameru Diciduk, Istrinya Lagi Hamil 2 Bulan
Metro 24 Jam - Kamis, 24 Agustus 2017 - 14:58 WIB

Simpan 1,9 Kilo Ganja, Vokalis Band Mahameru Diciduk, Istrinya Lagi Hamil 2 Bulan

Alasannya terdesak biaya anak sekolah. Vokalis band, Herdiyan (35), nekat jadi pengedar ganja. Alih-alih bisa memenuhi biaya sekolah anaknya, warga ...
Terlibat Kasus Narkoba, 3 Kali Aktor Malaysia Batal Diadili
Metro 24 Jam - Kamis, 24 Agustus 2017 - 14:50 WIB

Terlibat Kasus Narkoba, 3 Kali Aktor Malaysia Batal Diadili

Aktor ternama di Malaysia, Khaeryl Benjamin Ibrahim alias Benjy (38), batal menjalani sidang perdana di Pengadilan Negeri (PN) Medan, Rabu ...
Bos Narkoba Hilang dari RS, Kemenkum HAM Tak Tau
Metro 24 Jam - Kamis, 24 Agustus 2017 - 14:45 WIB

Bos Narkoba Hilang dari RS, Kemenkum HAM Tak Tau

Irfan Charo (44), tahanan kasus narkoba disebut-sebut telah menghilang dari Rumah Sakit Umum (RSU) Bina Kasih Medan. Namun anehnya, hilangnya ...
Disuruh Mindahkan Beras Mau Aja, Rupanya Hasil Curian, Buruh Bongkar Muat Dikerangkeng
Metro 24 Jam - Kamis, 24 Agustus 2017 - 14:43 WIB

Disuruh Mindahkan Beras Mau Aja, Rupanya Hasil Curian, Buruh Bongkar Muat Dikerangkeng

AS alias Jaya tak berkutik saat dijemput personel Polres Langkat di kediamannya, Jalan Kampung Lalang, Kecamatan Sei Mencirim, Kecamatan Medan ...