Sabtu, 24 Februari 2018 | 21.29 WIB
Metro24Jam>News>Metro 24 Jam>Terungkap! Tarigan Dibunuh 2 Supir Angkot Desa Maju, Gara-gara Korban Merepet

Terungkap! Tarigan Dibunuh 2 Supir Angkot Desa Maju, Gara-gara Korban Merepet

Selasa, 10 Januari 2017 - 10:15 WIB

IMG-8529

Herman Tarigan di temukan. AHMAD/METRO

DOLOK MASIHUL, metro24jam.com – Teka-teki tewasnya Herman Tarigan alias Bulang Tarigan (71) yang ditemukan di jalan umum Dolok Masihul-Galang, tepatnya di tikungan perkebunan PT Sarang Ginting, Desa Sarang Ginting, Kecamatan Serbajadi, Sergai, Rabu (5/1) jam 20.00 wib, terungkap.

Pembunuhnya tak lain adalah 2 sopir angkot Desa Maju jurusan Helvetia-Thamrin, dan dibantu seorang wanita kekasih salah satu sopir angkot tersebut.

Para pelaku adalah Perlindungan Manullang (36) warga Jalan Dahlia, Kelurahan Helvetia Tengah, Kecamatan Medan Helvetia, Medan dan Jonatan Sampai Tua Hutagaol (25) warga Jalan Garu 8, Medan Ampas.

Sementara Dita Lewina boru Tamba (34) warga Jalan Melari 10, Blok 10, Perumnas Helvetia, Medan, merupakan kekasih Jonatan berada di lokasi saat Bulang Tarigan dibunuh.

Pengakuan boru Tamba, Bulang Tarigan merupakan tetangganya yang memiliki angkot Desa Maju, ikut dengan sopirnya untuk menjeput keluarga boru Tamba di Siantar untuk rombongan. Kemudian mereka dengan menggunakan 2 angkot ke Siantar.

“Waktu itu kami mau mengambil rombongan keluargaku di Perluasan Siantar,” ujar boru Tamba.

Dikatakannya, saat angkot mereka menuju Medan, setibanya di Tebing angkot bulang Tarigan dikemudikan Manulang rusak sehingga ditarik angkot dikemudikan Jonatan. Sialnya tali putus sehingga angkot terguling dan bulang Tarigan terjepit.

“Kami ketakutan karena bulang terjepit sehingga kami membawanya naik angkot untuk dibawa ke Medan,” terangnya.

Ternyata saat diangkot mantan PNS di Yon Zipur tersebut terus marah akibat angkotnya terbalik saat ditarik. Merasa kesal dimarahi, Jonatan kemudian memukul kepala bulang Tarigan dengan kayu sehingga berdarah.

“Bulang itu terus marah sehingga Jonatan kesal dan memukul kepalanya dengan kayu,” bilang boru Tamba.

Boru Tamba berkilah, dirinya tidak ikut membunuh, bahkan ingin melapor ke polisi, tapi dilarang karena akan ditangkap polisi kalau melaporkan kejadian itu. “Aku gak ikut bunuh, waktu mau melapor aku malah dilarang mereka,” kilahnya.

Sedangkan Jonatan mengaku, saat itu mereka menarik angkot Bulang Tarigan mendadak tali putus kemudian angkot terbalik dan korban menderita luka.

“Kami mau membawanya pulang, tapi dia terus marah sehingga aku kesal dan memukul kepalanya dengan kayu,” paparnya.

Dikatakannya, usai korban dibunuh mereka ketakutan sehingga membuang mayat korban, kemudian mereka kabur ke Lagaboti, Simalungun.

“Kami ketakutan sehingga kabur semalam ke Lagaboti,” kilah Jonatan yang mendapat hadiah timah panas di kakinya, karena sempat melawan dan membantah membunuh Bulang Tarigan di salah satu Stasiun Angkot di Amplas.

“Aku melawan dan tidak jujur sehingga kakiku ditembak,” ujar adik oknum Polisi bertugas di Poldasu.

Sementara itu Kapolres Sergai AKBP Eko S mengatakan, tertangkapnya para tersangka berawal dari kartu identitas korban ditemukan kemudian polisi melakukan penyelidikan dan berhasil mengungkapkan para pelaku pembunuh Herman Tarigan.

“Para pelaku kita tangkap dibeberapa tempat berbeda dan sempat melawan saat akan ditangkap,” terang Kapolres. (mad)

BACA JUGA: Tewas Misterius, Herman Tarigan Dibegal atau Lakalantas?


Loading...
KOMENTAR ANDA
Berita Terkini Lainnya
Targe Tembus Pasar Internasional, Beras Organik Sergai Butuh Sertifikat LSO
BISNIS - Sabtu, 24 Februari 2018 - 21:25 WIB

Targe Tembus Pasar Internasional, Beras Organik Sergai Butuh Sertifikat LSO

Beras organik merk Sri Wangi produk Kelompok Tani Fajar di Desa Pematang Setrak, Kecamatan Teluk Mengkudu, Sergai yang berhasil menembus ...
Gelar Silahturahmi Alumni Al Azhar, GNPF MUI Sumut Deklarasi Dukung Eramas
Metro 24 Jam - Sabtu, 24 Februari 2018 - 20:35 WIB

Gelar Silahturahmi Alumni Al Azhar, GNPF MUI Sumut Deklarasi Dukung Eramas

Tokoh dan alumni Al Azhar Mesir menggelar silaturahmi di Medan, Jumat (23/2/2018). Silaturahmi bertema Menatap Indonesia Baru Bersama Tuan Guru ...
Pagar Merbau II Geger, Cewek ABG Ditikami 7 Liang
Metro 24 Jam - Sabtu, 24 Februari 2018 - 20:26 WIB

Pagar Merbau II Geger, Cewek ABG Ditikami 7 Liang

Warga Desa Pagar Merbau II, Kecamatan Pagar Merbau, digegerkan dengan temuan seorang gadis berusia sekira 16 tahun yang berlumuran darah ...
Sejak Dicabuli Gurunya, Bocah Ini Tak Sekolah dan Jadi Pemurung
Siantar 24 Jam - Sabtu, 24 Februari 2018 - 20:08 WIB

Sejak Dicabuli Gurunya, Bocah Ini Tak Sekolah dan Jadi Pemurung

Pasca mengalami pelecehan seksual secara berulang dari terduga pelaku, HP (50), oknum wali kelasnya, bocah perempuan, NS, (10) yang masih ...
Sihar Sitorus: Budayakan Literasi untuk Mendapatkan Kebenaraan Informasi
Metro 24 Jam - Sabtu, 24 Februari 2018 - 20:03 WIB

Sihar Sitorus: Budayakan Literasi untuk Mendapatkan Kebenaraan Informasi

Penyebaran informasi yang semakin masif dan canggih, membuat masyarakat dengan mudah mengaksesnya. Hal ini juga menjadi peluang bagi penyebar berita ...
Perumahan Alam Asri, Dibangun di Kawasan Hunian Sejuk
BISNIS - Sabtu, 24 Februari 2018 - 19:59 WIB

Perumahan Alam Asri, Dibangun di Kawasan Hunian Sejuk

Hunian satu ini sangat pas untuk keluarga yang ingin memiliki tempat tinggal alami dan sejuk dengan udara segar pedesaan yang ...