Senin, 11 Desember 2017 | 20.24 WIB
Metro24Jam>News>Metro 24 Jam>Terungkap! Tarigan Dibunuh 2 Supir Angkot Desa Maju, Gara-gara Korban Merepet

Terungkap! Tarigan Dibunuh 2 Supir Angkot Desa Maju, Gara-gara Korban Merepet

Selasa, 10 Januari 2017 - 10:15 WIB

IMG-8529

Herman Tarigan di temukan. AHMAD/METRO

DOLOK MASIHUL, metro24jam.com – Teka-teki tewasnya Herman Tarigan alias Bulang Tarigan (71) yang ditemukan di jalan umum Dolok Masihul-Galang, tepatnya di tikungan perkebunan PT Sarang Ginting, Desa Sarang Ginting, Kecamatan Serbajadi, Sergai, Rabu (5/1) jam 20.00 wib, terungkap.

Pembunuhnya tak lain adalah 2 sopir angkot Desa Maju jurusan Helvetia-Thamrin, dan dibantu seorang wanita kekasih salah satu sopir angkot tersebut.

Para pelaku adalah Perlindungan Manullang (36) warga Jalan Dahlia, Kelurahan Helvetia Tengah, Kecamatan Medan Helvetia, Medan dan Jonatan Sampai Tua Hutagaol (25) warga Jalan Garu 8, Medan Ampas.

Sementara Dita Lewina boru Tamba (34) warga Jalan Melari 10, Blok 10, Perumnas Helvetia, Medan, merupakan kekasih Jonatan berada di lokasi saat Bulang Tarigan dibunuh.

Pengakuan boru Tamba, Bulang Tarigan merupakan tetangganya yang memiliki angkot Desa Maju, ikut dengan sopirnya untuk menjeput keluarga boru Tamba di Siantar untuk rombongan. Kemudian mereka dengan menggunakan 2 angkot ke Siantar.

“Waktu itu kami mau mengambil rombongan keluargaku di Perluasan Siantar,” ujar boru Tamba.

Dikatakannya, saat angkot mereka menuju Medan, setibanya di Tebing angkot bulang Tarigan dikemudikan Manulang rusak sehingga ditarik angkot dikemudikan Jonatan. Sialnya tali putus sehingga angkot terguling dan bulang Tarigan terjepit.

“Kami ketakutan karena bulang terjepit sehingga kami membawanya naik angkot untuk dibawa ke Medan,” terangnya.

Ternyata saat diangkot mantan PNS di Yon Zipur tersebut terus marah akibat angkotnya terbalik saat ditarik. Merasa kesal dimarahi, Jonatan kemudian memukul kepala bulang Tarigan dengan kayu sehingga berdarah.

“Bulang itu terus marah sehingga Jonatan kesal dan memukul kepalanya dengan kayu,” bilang boru Tamba.

Boru Tamba berkilah, dirinya tidak ikut membunuh, bahkan ingin melapor ke polisi, tapi dilarang karena akan ditangkap polisi kalau melaporkan kejadian itu. “Aku gak ikut bunuh, waktu mau melapor aku malah dilarang mereka,” kilahnya.

Sedangkan Jonatan mengaku, saat itu mereka menarik angkot Bulang Tarigan mendadak tali putus kemudian angkot terbalik dan korban menderita luka.

“Kami mau membawanya pulang, tapi dia terus marah sehingga aku kesal dan memukul kepalanya dengan kayu,” paparnya.

Dikatakannya, usai korban dibunuh mereka ketakutan sehingga membuang mayat korban, kemudian mereka kabur ke Lagaboti, Simalungun.

“Kami ketakutan sehingga kabur semalam ke Lagaboti,” kilah Jonatan yang mendapat hadiah timah panas di kakinya, karena sempat melawan dan membantah membunuh Bulang Tarigan di salah satu Stasiun Angkot di Amplas.

“Aku melawan dan tidak jujur sehingga kakiku ditembak,” ujar adik oknum Polisi bertugas di Poldasu.

Sementara itu Kapolres Sergai AKBP Eko S mengatakan, tertangkapnya para tersangka berawal dari kartu identitas korban ditemukan kemudian polisi melakukan penyelidikan dan berhasil mengungkapkan para pelaku pembunuh Herman Tarigan.

“Para pelaku kita tangkap dibeberapa tempat berbeda dan sempat melawan saat akan ditangkap,” terang Kapolres. (mad)

BACA JUGA: Tewas Misterius, Herman Tarigan Dibegal atau Lakalantas?


Loading...
KOMENTAR ANDA
Berita Terkini Lainnya
Tak Becus Kerja, DPRD Simalungun Diprotes Keras
Siantar 24 Jam - Senin, 11 Desember 2017 - 19:17 WIB

Tak Becus Kerja, DPRD Simalungun Diprotes Keras

DPRD Simalungun mendapat protes keras dari Komite Nasional Pemuda Simalungun Indonesia (KNPSI), lantaran dinilai tak becus melakukan tugas dan fungsi ...
Mendadak Ngidam, Wanita ‘Jadi-jadian’ Ketahuan Simpan Sabu
Metro 24 Jam - Senin, 11 Desember 2017 - 14:09 WIB

Mendadak Ngidam, Wanita ‘Jadi-jadian’ Ketahuan Simpan Sabu

Ada-ada saja tingkah laku pecandu sabu satu ini. Demi mengelabui polisi, Efendi Sinaga alias Wulan (23), mendadak ngidam ketika bertemu ...
Gara-gara ‘Tukang Es’, Panjul dan Tompel Nyangkut di Polsek Perbaungan
Metro 24 Jam - Senin, 11 Desember 2017 - 13:20 WIB

Gara-gara ‘Tukang Es’, Panjul dan Tompel Nyangkut di Polsek Perbaungan

Julianto alias Panjul (24) warga Pasar 7, Gang Kuini, Desa Melati 2, Kecamatan Perbaungan, Sergai dan Andi Zulfikar alias Tompel ...
Perempuan Aceh Diciduk di Loket Bus Antar Provinsi, 1200 Ekstasi Gagal Berangkat ke Palembang
Metro 24 Jam - Senin, 11 Desember 2017 - 09:20 WIB

Perempuan Aceh Diciduk di Loket Bus Antar Provinsi, 1200 Ekstasi Gagal Berangkat ke Palembang

Sebanyak 1200 pil ekstasi gagal berangkat ke Palembang setelah kurirnya, Maulizar--seorang perempuan asal Aceh--diciduk personel Sat Narkoba Polres Tanjungbalai di ...
Jelang Natal & Tahun Baru, Stok Beras Siantar Aman
Siantar 24 Jam - Senin, 11 Desember 2017 - 08:55 WIB

Jelang Natal & Tahun Baru, Stok Beras Siantar Aman

Menjelang perayaan Natal dan Tahun Baru 2018 yang sudah semakin dekat, Badan Urusan Logistik (Bulog) Sub Divre Pematangsiantar memastikan persediaan ...
Hutan Sitahoan Dirambah Cukong Asal Siantar
Siantar 24 Jam - Senin, 11 Desember 2017 - 08:48 WIB

Hutan Sitahoan Dirambah Cukong Asal Siantar

Ratusan hektar yang diduga sebagai kawasan hutan di Huta Sitahoan, Nagori Sipangan Bolon, Kecamatan Girsang Sipangan Bolon (Girsip), Kabupaten Simalungun ...